Sepekan, Tiga Cemburu

  • Hilman A (Penulis)
  • Diterbitkan pada :2014-10-28 17:00:00 - Kategori : BERITA

    Sepekan, Tiga Cemburu

    Oleh: Aisyah dan Yugisha

    Perkenalkan,  Namaku   khalifa.  Nama  sederhana  dan  apa  adanya.  Aku  mempunyai  seorang  sahabat  bernama  Kirana, Kirana  selalu  menemaniku  kemana-mana,  Sungguh  sahabat  yang  baik !  

    ‘‘Dooorrrrr !” Kirana   mengagetkanku. “Hahaha… Hey Ifa !, kamu  kenapa   melamun ? ’’ Lanjut Kirana bertanya .  ‘‘Aku  gak  kenapa napa  kok, Ran !. Cuma pengen melamun aja, hehehe….’’ Jawabku  disertai cengiran.

    ‘‘Oh ya, hari minggu besok kita jalan-jalan yuk !’’ Ajak  Kirana, lalu  duduk  dis1ingku.  ‘‘Eumm… Boleh… Minggu  besok  kan ?’’ tanyaku  sambil  memakan  keripik  yang  ada dihadapanku. ‘‘Iya, Oke deh,  minggu  besok  aku  jemput  ya !” ucap Kirana lagi.

    Beginilah cara kita menyusun  Akhir  pekan  bersama.  Kalau  misalnya  malas  jalan-jalan,  Kita  hanya  menghabiskan  waktu  dengan  makan keripik,  minum  jus,  dan  bermain  game,  Menurutku  itu  minggu  yang  mengasyikkan !.  Aku  dan  Kirana  sangatlah  dekat,  Orang  tua  kitapun  sudah  bersahabat.

     

                   Ketika  Hari  Minggu  Tiba.

    ‘‘Duh…  Kirana  kemana  ya ?  Sudah  jam  segini  kok  belum  datang  juga  , Tadi  aku  pergi  kerumahnya tapi, Kirananya  gak  ada.’’  Ucapku  harap-harap  cemas.  ‘‘Lho, kok  Ifa belum  berangkat ?  Kirananya kemana ?’’ Tanya  mama  sambil mengh1iriku ,  ‘‘Gak  tahu  Kirananya  kemana’’    aku  mendudukkan  diriku  di  sofa.  ‘Tumben  banget  si  Kirana  telat  jemput  aku.’ Pikirku  dalam  hati.

    ‘‘Yuk, Jalan  sama  mama.’’  Ajak  mama  sembari  membawa  tas nya. ‘‘Iya ma,’’  jawabku  seadanya  sambil  mengikuti  mama.

     

                    Saat  Di  Taman.

    Aku  duduk  dibangku  taman  ini  terdiam,  mama  dis1ingku  sedang  menelpon  temannya.

    Dari jauh,  aku  melihat  seorang  gadis  yang  sepertinya  kukenal.  Eh,  aku  mengenalnya.  Dia Kirana !

    Lho, kenapa  Kirana  ada  disini  ?  Dia  kan  janji  sama  aku  mau  jalan-jalan  minggu  ini.  Lho,  itu  siapa  di sebelah  Kirana  ?  Apakah  ‘Sahabat  Baru’ ?

    ‘‘Ma… Yuk pulang  !’’  ajak ku  kepada  mama.

     

                   Keesokkan Paginya.

    Pagi  ini  aku  berangkat  sekolah  dengan  menaiki  sepeda ku.  Biasanya,  ada  Kirana  yang   selalu   bersamaku,  tapi  kemana  Kirana  sekarang  ya  ?

    Aku  biasanya  s1ai  di  sekolah  sekitar 30  menit lah,  semoga  aku  tidak  telat  hari  ini.

                 ‘‘Eh,  itu  Kirana  bukan  ?  Dan  siapa  orang  yang  disebelahnya  itu ?’’  gumamku pelan,  kupercepat  laju  sepedaku  sehingga  aku  mendahului  sepeda  Kirana  dan  ‘Sahabat  Baru’ nya  itu.  “Eh,  Ifa !’’  teriak  Kirana  memanggilku.  Aku  malah  acuh  tak  acuh.  Baru  kusadari  kalau  ‘Sahabat  Baru’ nya  Kirana  itu  yang  kemarin  bersama  Kirana  di  taman.

                      Ses1ainya  Di  Sekolah.

    ‘‘Anak-anak,  kalian mendapat teman baru  hari  ini,’’ ucap  ibu  guru dengan  senyum  ramahnya. ‘‘Ayo masuk nak !’’  lanjut  ibu  guru.

    ‘‘Assalamu Alaikum,” Anak  baru  itu  memberi salam. Lho, itu kan “ sahabat barunya “ si kiran. “waalaikum salam” jawab anak-anak serempak.”nama saya Nadia salsabila, biasa dipanggil Nadia, rumah saya di Jl. Tanjung, barat raya, komplek permata indah,no 34,saya pindahan dari SMP Azzahra, pejaten timur , salam kenal “ucap anak itu sambil tersenyum malu.

     

                     Jam istirahat

    Kenapa kiran berubah? Kenapa dia menjauhi ku?,Ya Alloh aku mau kiran kaya dulu lagi, “Ya.. khalifa, Kenapa kamu melamun?” lagi-lagi Kirana membuat ku tersadar dari lamunanku,aku menoleh ke arah kirana,sedetik kemudian kepalaku menghadap lurus kembali.” Ifaa, kamu marah ya sama aku?gara-gara minggu kemarin aku nggak menjemput kamu?, maaf banget ya, Ya… kemari aku bantuin saudaraku Nadia buat pindahan rumah, tadi pagi kamu aku panggilin tapi nggak nengok, maafin aku ya Ifa!”. Kirana meminta maaf padaku dengan wajah bersalah, di s1ing nya ada Nadia dengan wajah bersalahnya juga, Ya Alloh…aku salah faham sama Kirana dan juga Nadia.

    “Kalifa maaf ya gara-gara aku , kamu jadi salah faham sama Kirana”. Nadia mengulurkan tangannya padaku, aku menjabat tangannya juga, aku maluuuu, sungguh aku malu sama hatiku sendiri, masih untung Kirana dan Nadia nggak tahu hal yang sebenarnya, yang sebenarnya kan bukan aku marah karena nggak jadi dijemput Kiran, tapiiiiiiii……..!!!

    Blupp… suara pintu mobil terdengar di garasi depan, tak lama papa pun nongol dari balik pintu mobil ,  Eit…ternyata mama dah sigap jemput ke depan rumah.papa yang memang udah lama ke luar kota, ada sepekan mungkin papa ke luar kota, buat tugas kantornya,tentu saja semua kangen, dan saling menumpahkan rasa kangen itu dengan penuh suka cita. Hemmmh… itu hari pertama! Anehnya hari –hari berikutnya ko aku makin kesepian yaa di rumah perasaan perhatian mama hanya tercurah sama papa aja sih? Kenapa ma?biasanya aku yang pertama kali mama siapin sarapan pagi, buat susu, bikin roti selai kacang kesukaan ku, cidukin nasi goreng ke piring, “ Ifa, kamu harus banyak sarapan nya, biar gak lemes nanti di sekolah,nih mama buatkan roti selai kacang kesukaan mu”, begitu biasanya mama tiap pagi, atau kalo nggak sepiring nasi goreng sosis dah mengepul aja tersedia untukku. Lha ini? Sekarang? Papa lagi, papa lagi, “ Ifa, ayo sarapan pagi dulu Nak! Tuh Bi Fatim udah bikinkan Nasi goreng sosis nya buat kamu!”. Hah Bi Fatim? Bukannya biasanya mama yang nyiapin untukku?lagi-lagi ini ngga adil, masa papa yang udah tua diladenin terus sih sama mama, dari mulai datang dari kantor, ganti baju aja dah disiapin!, sekarang berangkat ke kantor dari mulai baju, jas, sepatu, kaos kaki dah disiapin mama, anehnya memakai dasi pun dipakaikan sama mama, kenapa sih? Harus seperti itukah menjadi seorang istri?s1ai lupa sama anaknya yang lebih butuh perhatian, anehnya lagi, sekarang katanya karena aku sudah SMP, harus bisa menyiapkan segala sesuatu sendiri alias mandiri, dari mulai ngerjain PR, berkemas, bersihin kamar dan lain-lain, uh mama emang ga adiiil, coba  kalo papa lagi ngga ada, perhatian semuanya untukku deh.

            “ khalifa”, suara di belakang telinga ku benar-benar membuat lamunanku buyar seketika.” Kenapa ngelamun aja Fa? , mana Kirana? Biasanya kamu nongkrong disisni sama kiran”, kata Abizar yang diam-diam sering melintas dalam kelopak mata, aneh… ketika makan nasi goreng buatan bi fatim pun pernah sih dia m1ir ke fikiran ku, eh kenapa ya? Trus waktu baca cerpen tentang remaja eh dia juga pernah nyelonong aja di depan lembaran halaman kertas yang kubaca, kenapa? Aku ga mengerti, dan kini ketika dia berada di hadapan ku? Kenapa ada sesuatu dari dalam dada yang tiba-tiba berdetak kencang? Ini tuh kaget atau apa ya? Kalo kaget mungkin hanya sebentar berdetaknya, lha ini? Mungkin jantung ku ini terus-terusan kaget ya?.  ” Hey Ifa,   ko bengong aja kenapa? Kamu di perpustakaan ini kayanya bukan mau baca buku, tapi mau melamun ya?, kenapa mikirin aku Ya?,..hehehe…” Kata nya, ih ke GR an banget! “ Apaan sih Bizar!, orang lagi mikirin tugas sastra dari bu Laila juga!, dia kan suruh ngarang puisi, nah jadi deh aku berfikir di sini sambil lihat-lihat buku sastra”. “ oh begitu, mau ngga, aku tunjukin buku kumpulan puisi yang bagus buat tugas mu?”. “ O, Mh…Mh..”

    Tiba-tiba   ups…datang Kiran “Hai, Bizar ayo dong aku ajari buat puisinya! Mana buku kumpulan puisi nya Zar? Kita kerjakan bareng-bareng aja yuk tugasnya?”. Eh ini anak main gaet aja ya? Ga tau orang lagi bengong juga.Begitulah ahirnya berkali kali setiap aku lagi berhadapan sama Abizar, tiba-tiba aja Kirana nyamber duluan dan kali ini pun dia asyik di meja perpustakaan mengerjakan tugas bareng Abizar,..ih sebel banget deh, kayaknya kali ini Kiran, bener-bener deh pingin buat aku marah.

    S1ai suatu ketika aku menemukan sepucuk surat mama,” Ifa, sayang! Maafin mama ya, mama ngga sempat memberi kabar dulu buat kamu, sekarang mama lagi di air port nganterin papa, papa ada tugas lagi ke Surabaya dan sangat mendadak, kali ini mungkin agak lama, yaa mungkin satu bulanan, kamu yang sabar ya, maafin papa mu gak sempat pamit sama kamu!, kan nanti perhatian mama buat kamu aja ya? Kalo ga ada papa kamu senang kan?”.   Hixhix…hix ,.. tak terasa berlinang airmataku , begitu pilu dan mengharukan, ingin rasanya aku lari menyusul mama dan papa ke cengkareng, oh mama, papa kenapa tega amat sih mah? Ku ambil handphone di dalam tas ku, langsung ku telphon mama,”mama kenapa tega sih ma? Ga kasih

    ifa kabar?”. “ Bukan begitu Ifa, mama kan ga mau kamu terganggu konsentrasinya di sekolah, makanya mama lebih baik tulis surat aja sama kamu, kamu baik-baik aja di rumah ya!

    Belum juga tangis ku reda, zrrzrrzrz…panggilan handphone dengan nada getar ku berbunyi, “hallo”.

    “Hallo, Fa, kenapa kamu, nangis ya?”

    “ Kiran, ada apa?”

    “Eh Fa,  ada yang titip pesan nih, yang mesti aku s1aikan sama kamu”

    “pesan apa Ran?,dari siapa?”

    “ Ni, Fa, pesan dari Abizar, sebelum pindah sekolah dia titip salam untuk mu, dan katanya sih ada sesuatu yang mau dia s1aikan sama kamu! Ga tau apa! Yang jelas, dia selalu curhat sama aku, kalo dia itu….naksir sama kamu Fa!”

    “hah?, Abizar pindah sekolah Ran? Yang bener kamu?”

    “Iya, makanya, coba kamu jangan so`begitu deh dari kemarin, sekarang baru terasa kan kehilangan?rasaiiin deh kamu!”

    “ah Kiran ada-ada aja sih”

    “tuh kan kamu masih jaim juga”

    Dek rasanya kali ini  benar-benar terasa ada sesuatu benda yang memukul tepat di ulu hatiku. Aku benar benar merasa ada seseorang yang hilang ditelan gelapnya ruang …aku kehilangan papa untuk sementara dan juga…Abizar…

    Aku baru sadar betapa sepinya kehilangan papa,dan…”a b i z a r “ aku menyesal tlah berprasangka buruk sama papa,mama, Kiran, dan juga Abizar.itu semua karena sikap ketidak terbukaanku pada semuanya.

    Oh kali ini aku sadar aku tlah Cemburu, bahkan tiga kali Cemburu…

    Cemburu sosial, cemburu sosial, dan cemburu cin`…ah aku masih malu mengatakannya!

    Tapi Abizar?oh benarkah dia memperhatikan ku? Dia ko tidak malu ya mengatakannya? Setidaknya walaupun dia pindah, aku masih ada harapan….!ah sudah lah ,mudah-mudahan suatu saat kita bisa bertemu lagi Abi...!

    (love Aisyah &1; Yugisa)